::: Selamat datang di Media MUI Lampung Online "Suara Ulama dan Zu'ama untuk Umat" ::: Kritik, saran, artikel, dan iklan dapat dikirim ke email: redaksi@mui-lampung.or.id
Home / Breaking News / Akan Hadir Al-Qur’an Terjemahan Bahasa Lampung

Akan Hadir Al-Qur’an Terjemahan Bahasa Lampung

Pringsewu: Masyarakat Lampung, khususnya umat Islam di Bumi Ruwa Jurai patut berbangga. Sebentar lagi, akan hadir Al-Qur’an terjemahan Bahasa Lampung yang akan menambah khazanah Islam dan budaya Lampung. Langkah ini diinisiasi oleh Bupati Pringsewu KH Sujadi yang menggandeng Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Intan Lampung.

Saat ini, tim penyusun sudah memasuki tahap sosialisasi setelah dilakukan proses alih bahasa yang bersumber dari Al-Qur’an terjemah Kementerian Agama edisi revisi terbaru tahun 2019.

Ketua Tim Penyusun Al-Qur’an terjemahan Bahasa Lampung H Malik Ghazali mengatakan bahwa tidak mudah mengalihbahasakan Al-Qur’an ke Bahasa Lampung. Untuk memastikan diksi atau kata yang digunakan sesuai atau tepat, pihaknya melibatkan para tokoh adat, ulama, akademisi dan ahli bahasa Lampung.

“Dalam bahasa Lampung ada dialek A dan O. Kita menggunakan Bahasa Lampung dialek A melalui kajian dengan banyak pihak,” jelas Dosen Universitas Islam Negeri (UIN) Raden Intan Lampung saat kegiatan Sosialisasi Al-Qur’an Terjemahan Bahasa Lampung di Kabupaten Pringsewu, Selasa (8/12).

Proses penyusunan Al-Qur’an ini sendiri sudah dimulai sejak 2019 yang dianggarkan dari APBD Kabupaten Pringsewu sebesar 1,2 Milyar. Awalnya ditargetkan terjemah Al-Qur’an ini akan rampung pada 2020. Namun kondisi pandemi Covid-19 yang melanda mengakibatkan tertundanya tahapan-tahapan penyusunan.

Saat sosialisasi yang dilaksanakan di Hotel Urban, Pringsewu, Bupati Pringsewu berharap langkah yang dilakukan Pemda Pringsewu ini akan menambah khazanah kekayaan literasi yang mampu mensinergikan budaya dan Al-Qur’an. Ia berharap upaya ini akan terwujud seratus persen pada tahun 2021 mendatang.

“Penterjemahan memang hal yang sulit karena harus benar-benar memperhatikan makna yang tepat saat mengalihbahasakannya.Setiap kata dalam bahasa membawa ruh dan memiliki pengucapan yang berbeda-beda. Saya harapkan proses penterjemahan zero kesalahan,” harap Mustasyar PCNU Pringsewu ini.

Al-Qur’an terjemahan Bahasa Lampung ini nantinya akan menjadi yang pertama di Provinsi Lampung dan muncul dari kabupaten yang memiliki nama bahasa Jawa yakni Pringsewu (Bambu Seribu).

Sementara Rektor Universitas Negeri Islam (UIN) Raden Intan Lampung Prof Muhammad Mukri mengapresiasi langkah Bupati Pringsewu yang komit untuk terus menjaga budaya Lampung dan membumikan Al-Qur’an. Ia berharap Al-Qur’an ini akan menjadi sebuah karya dan warisan abadi yang bisa diwariskan kepada generasi penerus.

Ketua Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Provinsi Lampung ini juga mengungkapkan bahwa Al-Qur’an merupakan kitab suci yang paling logis dan mampu bersinergi dengan perkembangan zaman. Seiring perkembangan dunia yang semakin modern, Al-Qur’an pun senantiasa selalu beradaptasi dengan kandungan isinya yang juga semakin modern.

Hadir pada acara tersebut segenap tim penyusun dari UIN Raden Intan Lampung, pembahas dari tokoh agama dan masyarakat, guru bahasa Lampung, dan para ahli bahasa Provinsi Lampung. (Muhammad Faizin)

About admin

Check Also

Gelar Baksos, PGRI Pringsewu Serahkan 500 Paket Sembako Lebih untuk Korban Banjir di Pardasuka

Pringsewu: Sebagai bentuk kepedulian kepada sesama khususnya warga yang terdampak bencana banjir di Kecamatan Pardasuka beberapa …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »