::: Selamat datang di Media MUI Lampung Online "Suara Ulama dan Zu'ama untuk Umat" ::: Kritik, saran, artikel, dan iklan dapat dikirim ke email: redaksi@mui-lampung.or.id
Home / Breaking News / Opini: Keutamaan Bulan Sya’ban

Opini: Keutamaan Bulan Sya’ban

Keutamaan Bulan Sya’ban
Dr. Agus Hermanto, MHI

Dosen UIN Raden Intan Lampung

Bualan Sya’ban adalah salah satu bulan yang keberadaannya berada sebelum belan ramadhan dan setelah bulan Rajab. Pada saat inilah kita berlatih untuk memperbanyak puasa, khusunya kita yang pada bulan ramadhan tahun lalu memiliki hutang puasa.

Sehingga dikatakan,
ذلك شهرٌ يَسغَلُ الناسُ عنه بين رجبٍ ورمضان وهو شهرٌ تُرفعُ فيه الأعمالُ إلى ربِّ العالمينَ فأحبُّ أن يُرفَعَ عملى وأنا صائمٌ
Pada bulan itu, manusia pada libuk (lupa, terlena) yang mana bulan tersebut berada di antara bulan Rajab dan Bulan Ramadhan yang mana pada bulan tersebut diangkatlah setiap amal perbuatan manusia oleh Allah swt., maka saya sangat senang ketika amal ibadahku diangkat dan aku masih dalam kondisi berpuasa (HR. al-Nasa’i dan Ahmad).

Sya’ban berasal dari lima huruf, yaitu sya’, ‘ain, ba’, alif dan nun. Sya’ yang berarti al-Syaraf yang berarti kemulyaan, ‘ain yang berarti al-‘uluwwu yang artinya derajat dan kedudukan, ba’ yang berarti al-birr yang berarti kebaikan, alif yang berarti al-alfah yang artinya kasih sayang dan nun yang artinya al-nur maknanya adalah cahaya.

Adapun amalan yang baik jika dilakukan di bulan Sya’ban adalah berdo’a, berdzikir, puasa, membaca al-Qur’an.
Rasulullah saw., selalu berpuasa pada bulan Sya’ban:
ومَا رأيتُ رصول الله صلّى الله عليه وسلّم استَكملَ صيَام شهر قطّ إلاَّ رمضان ومارأيته أكثر صياماً منه فى الشعبان
Aku tidak melihat Rasulullah Saw., puasa sebulan penuh kecuali pada bulan Ramadhan dan aku tidak melihat beliau banyak puasa kecuali pada bulan sya’ban (HR. Bukhari).

Dalam hadits lain dikatakan oleh Aisyah ra.
رأيتُ رسولَ الله صلّى الله عليه وسلّم استكمل صيامَ شهرٍ إلاَّ رمضان وما رأيته أكثر صياما منه فى الشعبان
Terkadang Rasulullah puasa beberapa hari sampai kami katakana bahwa beliau tidak pernah tidak puasa, dan terkadang beliau tidak puasa terus sehingga kami katakana beliau tidak melakukan puasa, dan saya tidak pernah melihat nabi berpuasa sebulan penuh kecuali di bulan Ramadhan, saya juga tidak melihat beliau berpuasa yang lebih sering di bulan Sya’ban (HR. Bukhari dan Muslim).

Dan Nabi tidak pernah berpuasa yang lebih banyak pada bulan lain pada umumnya selain Ramadhan kecuali di bulan Sya’ban,
لمْ يكُنِ النبيّ صلّى الله عليه وسلّم يصومُ شهراً أكثرَ من شعبانَ فإنّه كان يصوم شعبان كلُّهُ
Nabi saw., tidak pernah puasa pada bulan lainnya yang lebih banyak dari bulan Sya’ban, terkadang beliau puasa di bulan Sya’ban selama satu bulan peneuh (HR. Bukhari dan Muslim)

Bahkan Rasulullah saw., dikatakan pernah berpuasa Sya’ban sampai satu bulan penuh ketika tidak melihat hilal pada awal ramadhan,
كان رسول الله صلّى الله عليه وسلّم يَتَحَفَّظُ من هلالِ شعبَانَ مالا يتحفَّظُ من غيرهِ ثمّ يصومُ لِرؤيةِ رمضان فإنْ غُمَّ عليه عدَّ ثلاثينَ يومًا
Nabi memperhatikan hilal tidak seperti bulan-bulan lainnya, kemudian beliau berpuasa ketika melihat hilal Ramadhan, jika tidak melihat hilal atau hilal tidak terlihat beliau genapkan puasa Sya’ban sampai tiga puluh hari. (HR. Ahmad, Abu Daud, dan Nasa’i)
عن النبيِّ صلّى الله عليه وسلّم أنّهُ لم يكُنْ يصومُ من الشهرِ شهرا تامًّا إلاّ شعبانُ ويَصلُ به رمضان
Dari Nabi saw., bahwasannya beliau tidak pernah puasa satu bulan pada hari bulan lain secara keseluruhan kecuali pada bulan Sya’ban sampai pada bulan Ramadhan (HR. Nasa’i).

Malam nisfu sya’ban sering juga di sebut lailatul bara’ah.
إذا كانت ليلة النصف من شعبان فقوموا ليلها وصوموا يومها
Apabila tiba malam nisfu sya’ban maka beribadahlah pada malamnya dan dan berpuasalah pada harinya (HR. Ibnu Majah).
خَمسُ ليَالٍ لا تُردُّ فيهنَّ الدَّعوةُ أوّلُ ليلةٍ من رجبَ وليلةُ النصفِ من شعبانَ وليلة الجمعةِ وليلتَي العيدينِ
Ada lima malamyang mana doa tidak akan tertolak pada malam itu, yaitu awal malam bulan Rajab, dan malam nisfi sya’ban, dan malam jum’at, dan malam idul fitri dan malam idul adha.
من أَحىَ ليلةَ العيدينِ وليلةِ النصفِ من شعبَانَ لم يَمتْ قَلبهُ يومَ تموتُ القلوبُ
Barang siapa yang menghidupkan dua malam hari raya dan malam nisfu sya’ban, niscaya tidaklah akan mati hatinya pada hari dimana pada hari itu semua hati menjadi mati.

Peristiwa besar yang terjadi pada bulan Sya’ban adalah peralihan arah kiblat, dari masjidil Aqsa Palestina menjadi Ka’bah, Arab Saudi turunnya surat al-Baqarah ayat 144 dan surat al-Ahzab ayat 56. Wallah ‘a’lam.

About admin

Check Also

Opini: Hakikat Rumah Tangga

Hakikat Rumah Tangga Oleh: Dr. Agus Hermanto, MHI Dosen UIN Raden Intan Lampung   Pernikahan …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »