::: Selamat datang di Media MUI Lampung Online "Suara Ulama dan Zu'ama untuk Umat" ::: Kritik, saran, artikel, dan iklan dapat dikirim ke email: redaksi@mui-lampung.or.id
Home / Breaking News / Konsep Keseimbangan Kepentingan Duniawi dan Ukhrowi

Konsep Keseimbangan Kepentingan Duniawi dan Ukhrowi

alfiy

Mengawali tulisan ini, perlu dikemukakan bahwa ajaran Islam sesungguhnya telah memuat secara lengkap apa yang menjadi hajat kebutuhan manusia, baik urusan antar individu satu dengan individu lain, atau antar urusan individu dengan urusan orang banyak, demikian juga sebaliknya. Ringkasnya, Islam sebagai agama yang lengkap, sempurna, telah dipayungi dengan berbagai  ketentuan yang jelas dan tegas. Termasuk dalam konteks bahasan tema ini, yang pada intinya menyorot tentang betapa pentingnya menyeimbangkan antara kepentingan duniawi dan ukhrawi, khususnya yang berhubungan dengan usaha secara Islami.

Pesan al-Qur’an dalam surat al-Qashash ayat 77 yang menggambarkan dengan jelas bahwa setidaknya ada empat standard dalam menentukan langkah-langkah usaha secara Islami. Sebagaimana dalam ayat di bawah ini:

وَٱبۡتَغِ فِيمَآ ءَاتَىٰكَ ٱللَّهُ ٱلدَّارَ ٱلۡأٓخِرَةَۖ وَلَا تَنسَ نَصِيبَكَ مِنَ ٱلدُّنۡيَاۖ وَأَحۡسِن كَمَآ أَحۡسَنَ ٱللَّهُ إِلَيۡكَۖ وَلَا تَبۡغِ ٱلۡفَسَادَ فِي ٱلۡأَرۡضِۖ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ ٱلۡمُفۡسِدِينَ ٧٧

“Dan carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat, dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik, kepadamu, dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.  (Q.S. al-Qashash: 77).

Ayat ini menggambarkan empat standard dalam menentukan langkah-langkah usaha secara Islami, yaitu pertama, ungkapan  وَٱبۡتَغِ فِيمَآ ءَاتَىٰكَ ٱللَّهُ ٱلدَّا ٱلۡأٓخِرَةَۖ  carilah pada apa yang telah dianugerahkan Allah kepadamu (kebahagiaan) negeri akhirat”. Poin ini mengajarkan setiap langkah usaha harus dimulai dengan melihat apakah usaha tersebut diridai Allah atau tidak. Usaha tersebut juga harus berorientasi kedepan (akhirat). Komitmen dengan standard ini akan dapat mencegah berbagai praktik amoral dalam perilaku ekonomi, sehingga harus menjadi dasar dalam membangun teori konsumen dan produsen. Dengan demikian konsep ekonomi dalam al-Qur’an sangat berbeda dengan konsep ekonomi kapitalis-materialis yang hanya berorientasi duniawi, tanpa membedakan halal dan haram. Perbedaan yang sangat kentara terletak pada hubungan yang erat antara agama dan ekonomi.

Kedua, ungkapan  وَلَا تَنسَ نَصِيبَكَ مِنَ ٱلدُّنۡيَاۖ  dan janganlah kamu melupakan bahagianmu dari (kenikmatan) duniawi, pesan moral dari makna ayat ini menegaskan bahwa perilaku ekonomi harus mendatangkan manfaat bagi pelakunya dan tepat sasaran, bukan sebaliknya.

Ketiga, penggalan ayat yang berbunyi   وَأَحۡسِن كَمَآ أَحۡسَنَ ٱللَّهُ إِلَيۡكَۖ  dan berbuat baiklah (kepada orang lain) sebagaimana Allah telah berbuat baik kepadamu.  Poin ini menjelaskan kepada para pelaku bisnis untuk menjalin hubungan baik dengan para relasi dan tidak mencurangi mereka. Kepada mereka yang kekurangan dan membutuhkan, para pelaku bisnis dituntut memiliki kepedulian dan solidaritas, sebab kekayaan hasil usaha yang kita peroleh tidak lepas dari peran orang lain yang lebih rendah kedudukannya.

Keempat, ungkapan  وَلَا تَبۡغِ ٱلۡفَسَادَ فِي ٱلۡأَرۡضِۖ إِنَّ ٱللَّهَ لَا يُحِبُّ ٱلۡمُفۡسِدِينَ dan janganlah kamu berbuat kerusakan di (muka) bumi. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat kerusakan.  Bunyi penggalan ayat ini sudah terang benderang mengajarkan aktifitas ekonomi hendaknya tidak menimbulkan kerusakan. Kerusakan tersebut bisa dalam dua bentuk, pertama bersifat materil, berupa kerusakan pencemaran lingkungan, dan yang kedua bersifat immateril berupa iklim atau suasana yang membuka peluang berbagai praktik korupsi, kolusi, kecurangan, penipuan, dan lain sebagainya.

Akhir dari tulisan ini dapat dikemukakan, bilamana diterapkan dan ditegakkan dengan baik, maka  empat standard dalam menentukan langkah-langkah usaha secara Islami ini akan mampu memecahkan berbagai persoalan ekonomi modern, terutama praktik-praktik ekonomi yang kotor dan tidak bermoral, berkesenjangan ekonomi, dan pencemaran lingkungan. Wallahu a’lam.

Penulis Ulfah Alfiyah Darajat, S.E.I. (Wk Sekretaris PC Fatayat NU Kota Bandar Lampung)
Editor

Abdul Qodir Zaelani

 

About admin

Check Also

Pendidik Sebaya dan Konselor Sebaya Tekan Kenalan Remaja

Bandar Lampung: Remaja adalah harapan bangsa. Namun permasalah remaja pun sangat menarik menjadi perbincangan saat …

One comment

  1. ..masya Allah..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Translate »